The Journey to EUROPE: Amsterdam Airport Schiphol (AMS), Belanda

Hi bloggie, it’s been a long time since I wrote something…

Well, disini daku akan ceritakan mengenai pengalaman ketika daku melancong ke belanda tahun 2015 lalu. So let’s get down to it. Jadi nanti ceritanya akan ada beberapa bagian gitu dah, ini judulnya My Journey S01E01: pilot lah kalau di drama serial… hehe

Why and How

Sebelum ke belanda kita cerita dulu nih kenapa dan bagaimana daku bisa berkesempatan pergi ke belanda. Berawal dari iseng-iseng ikut paduan suara, terkesima dengan penampilan PSM Unpad ketika prabu(acara penerimaan mahasiswa baru), dan akhirnya (singkatnya banget) momen tiba dimana diadakan audisi untuk Festival Luar Negeri tahun 2015 JENG JENG…. Nah, waktu itu (2014) yang ikut audisi adalah semua penyanyi konser tahunan PSM Unpad dan well you cannot get out from this so mau gak mau kalau kau penyanyi konser tahunan musti ikut audisi yang diberi label “Evaluasi” (katanya memang sekalian mengevaluasi kemampuan kita sebelum nanti konser beneran di atas panggung). Dah deh ya… singkat cerita audisinya selesai deh gosah banyak diceritain yah audisinya kaya gimana pokoknya buat anak baru macamku waktu itu deg-degan parah hahaha tapi pas mikir yaah namanya juga ujian jadi hadepin aja sebaik mungkin (a little piece of advice).

Nah dipersingkat lagi deh, singkat cerita malam hari setelah konser tahunan di Jakarta, diumumkanlah nama-nama orang yang menjadi tim FLN itu yaa… nah kalau ini gak deg-degan haha gak ada ngarep masuk atau pengen gak masuk, semuanya diserahkan pada para kondakter yang menilai.. dan ternyata eh masuk…

Persiapan

Setelah terpilih jadi tim FLN mulai lah banyak persiapan dari segi bernyanyi, segi kepanitiaan, segi mental, segi dana, dan segi segi kehidupan lainnya yang mesti dipersiapkan pokoknya yah. Durasi persiapannya lupa waktu itu dari kapan pokoknya berbulan bulan sebelum keberangkatan ke eropa. Kita dibekali dulu banyak hal deh pokonya..

Ngapain

Emang FLN itu mau ngapain dah? Nah jadi kalau di PSM Unpad, Kita FLN itu tujuannya mau kompetisi dan menggelar konser budaya di Eropa (mainly). Waktu itu nama kompetisinya the 13th Gallus Maribor International Choir Competition di Maribor, Slovenia.

Belanda

Nah intinyamah gitu weh yah banyak pengalaman dan segala sesuatu terjadi pokoknya yang tak terbayangkan dan akhirnya pada 4 April 2015 kita se tim berangkat dah tuh ke Belanda. (lah bukannya kompetisinya di Slovenia yak?) yah pokoknya ke belanda dulu deh yah biar cepet hehe…

Kita waktu itu naik garuda Indonesia pesawatnya ada Mba mba pramugarinya anak unpad juga jadi kita nyaman dah tuh selama 14 jam perjalanan, mau ini itu tinggal bilang aja pakai bahasa Indonesia mbaknya ngerti kan ya kalau pakai maskapai lain musti pakai bahasa inggris pan ya jadi kalau ini mah gak usah mikir hehehe

Setelah 14 jam penerbangan langsung dari bandara Soekarn-Hatta Jakarta, kita sampai di bandara Schiphol Amsterdam sekitar siangan gitu pokoknya  lupa jam berapanya…

Terdengar kata pilot mengumumkan bahwa suhu diluar adalah entah 1 drajat apa 5 drajat, apa ya lupa pokoknya… yang kelas kita langsung ngebayangin bakal kedinginan kalau diam diluar. Dan ternyata eh bener dingin jadi itu lagi musim semi tapi memang suhunya dingin terutama bagi kita yang biasa di suhu yang tropis hehe… mas dan mbak bule bule mah dah biasa aja keliatannya tapi yah daku yang pertama kali ke eropa dah pastinya merasa dingin kalau terekspose (apaan dah) udara luar. Sebenernya matahari terang benderang tuh hari itu langit pun tampak luas dan biru gak gelap dan ndak ada awan-awan pokoknya kalau diliat dari jendela langitnya asik dah… macam “duh diluar itu keliatan anget deh bisa berjemur” tapi itu hanya ilusi semata sodara-sodara karna tetep aja dingin luarbiasa hehehe tapi yaah gak bisa melupakan perasaan senengnya waktu itu bisa sampai di eropa bikin bodo amat hehe dan karna kita dah siap-siap sih pasti dingin udah nyiapin pakaian dingin segala macam dari Indonesia. Siapin gak usah lebay pake baju tebel-tebel banget sih tapi yang penting bisa menahan udara dingin dari luar. Nah maka dari itu sebelum berangkat kita lihat lihat dulu tuh forecast dari suhu udara di Amsterdam jadi pas turun dari pesawat dah siap sedia.

Schiphol

Okeee…. Kali ini kita (mainly) akan  cerita mengenai salah satu bandara tersibuk di eropa dan apa aja yang bisa lo temuin disana.

Seturunnya pesawat dari pesawat abis itu ngambil luggage disambut dengan bangunan bandara yang megah dan penuh akang teteh bule-bule dari segala penjuru dunia. Kita waktu itu pas dateng disuruh nunggu sekian lama pokoknya (lupa) sampai bus datang jemput kita. Nah dipakailah waktu itu untuk mengeksplor bagaimana situasi bandara sambil saling menjaga satu sama lain agar tidak terpisah dari rombongan. Sebelum berangkat pernah diceritakan bahwa memang di bandara ini sering banyak copet copet bertebaran jadi musti ati-ati kalau gak mau tiba tiba mau ngambil dompet dah gak ada apalagi muka muka polos macam kita kita ini (hahaha) bisa menjadi sasaran yang empuk bagi si pickpocket ini. So dikasih saran kalau kita mau aman segala duit disimpan di tempat yang berbeda beda, apalagi tuh yah kan duit euro bawa dari Indonesia pecahannya masih gede gede kan… jadi nyimpan uangnya di sebar di beberapa bagian di tas, di dompet, di saku, di tas kecil, yang nanti kalau amit amitnya si swiper berhasil mencopet masih ada duit back up.

Nah spot foto yang banyak orang orang itu ada di luar, jadi keluar bandara dikit nah disitu ada macam taman gitu ada tulisan ikonik kota Amsterdam yaitu “I Amsterdam” dan karna waktu itu dingin jadi gak lama lama tuh foto-fotonya (padahal kalau liat orang sana biasa biasa aja). Ohia, di bandara Schiphol itu daku ndak menemukan semacam musholla jadi sebisa mungkin solatnya di jamak dijalan atau nanti aja solatnya pas udh nyampe tempat tinggal.

Wi-Fi and Connection

Nah sama kek di bandara bandara megah lainnya, bandara ini juga di lengkapi dengan free wifi yang bisa kamu nikmati selama sehari apa ya kalau gak salah pokoknya pas abis connect wifi musti ngapain dulu gitu biar bisa masuk (don’t worry its easy). Yaa lumayan lah bisa ngabari orang-orang dirumah kalau udah sampai di Belanda dengan selamat. Nah kalau kau mau bisa beli kartu belanda juga. Pas gua dating waktu itu langsung dikasih LycaMobile gratis sama mbak mbak SPG-nya kali yah. Bisa dipakai si yah Cuma nanti yah musti bayar hehe kalau gak nemu adak kok tokonya kalau kau butuh keliling-keliling aja nanti bisa nemu.

The ticket

Karna banyaknya pelancong di Amsterdam ini (mungkin) para wisatawan dipermudah dengan adanya penjualan tiket-tiket. Nah tiket transportasi selama di Amsterdam bisa kamu temui. Pokoknya itu ada transportation card gitu lupa namanya apa, harganya cukup mahal 25 EUR (lupa gue) untuk 3 hari kalau gak salah. Itu udah termasuk semua armada transportasi mulai dari bus, kereta, perahu, dan trem pokoknya bisa semua. Nanti kamu akan mendapatkan semacam kartu gitu dan setiap masuk ke kendaraan umumnya kamu harus nge-tap gitu di deket pintu. Ohia, jangan lupa untuk tap-in (nempelin kartu ketika masuk) dan tap out (dan ketika keluar) di tiap kendaraan. Ohia ingat jangan lupa nge tap nanti bisa kena biaya gitu kalau ndak salah. Kalau mau tiket ini bisa langsung nanya sama security/information nanti akan diarahin ke tempat pembelian tiketnya, seinget gua deket tempat kedatangan kereta (well you’ll figure it out).

The City Card

Nah ada lagi nih yang lebih menarik yaitu Amsterdam City Card. Ini khusus banget buat kalian yang bener bener mau menikmati bagaimana kota Amsterdam. Ini kartunya hampir sama kaya yang di atas itu tapi ini tambah bisa gratis masuk ke museum-museum dan tempat tempat wisata di Amsterdam. Kartu ini juga bisa sekalian dipake buat kendaraan. The city card holder memang bisa ngapa ngapain deh nanti dikasih list list museum, city cruise, dan macam tempat tempat nongkrong lainnya tinggal nunjukin kartunya, nanti bisa masuk kemana aja bebas se bebas bebasnya mau bolak balik juga manga (hehe). Asik banget kan gampang mau wisata di Amsterdam nah tapi JENG JENG JENG harga kartu ini hmmm… mahal ehehehe yaiya lah harganya (seinget gue 75 EUR) untuk 3 hari. Mahal yak, tapi kalau bener bener mau keliling-keliling di kota dan dapet banyak menurutku sih worth it soalnya yah masuk museum aja itu mahal cuy hehe ada sih yang gratis tapi misalkan nih yah salah satu museum yang tersohor di Amsterdam, Madame Tussauds, masuknya aja udah 33 EUR sendiri dan belum tempat tempat lain yang kira kira 20 EUR-an ish. Sebenernya kedua kartu itu bisa dibeli Cuma sehari, dua hari atau tiga hari nah makin banyak harinya yaa makin murah jadinya. Jadi kalau mau beli kartu ini disarankan agar belinya pagi-pagi jadi ntar keliling-kelilingnya bisa seharian dan banyak tempat.

Untuk beli kartu ini juga sama ada kok di bandara. Jadi pas dateng bisa langsung beli, pokoknya paling keliatan. Mungkin karna pemerintah belanda ingin mempermudah wisatawan kali ya biar banyak yang datang.

Oke itu dia perjalanan di bandara Schiphol Amsterdam. Ini baru episode pertama lah ceritanya hehe semoga bermanfaat yah bloggie thanks for reading. Tunggu postingan mengenai belanda selanjutnya yak wkwk gak penting…

See yaaa!

I AMSTERDAM.

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s